Kamu punya caramu. Ini caraku.

Kamis, November 24, 2011

Hemmm

Sebenernya ini cerita dua hari yang lalu. Tapi baru aku post sekarang karna ya…mau gimana lagi, aku kan anak SMA ber-otak sedang yang sibuk. Soalnya banyak ulangan, soalnya susah-susah pula. Ngenes pek bayangin nilai-nilai aku nantinya. :(

Tapi yang ini beda cerita, karna dua hari yang lalu adalah hari ulang tahun aku. Sama kayak biasa sih. Pelajaran sekolah tetep full, tetep ada PIB/bimbingan, guru-guru pada rajin nggak ada yang bolos ngajar, dan tetep ada ulangan yang buat aku mikir keras, serta tetep pulang sore, yang akhirnya bikin aku males belajar kalo malem. Tau gimana rasanya? Capek…

Capek beudd… {}

Tapi aku terima semua dengan ikhlas.

Hari ini (22 November 2011) umurku tambah banyak aja. Tambah tua aja. Dan aku menderita hari ini, karna dimana aku berada, disana pula ada teriakan "mana traktirannya??". Saya sedang kere rekkk, Astaghfirullah.

Aku merasa tua. Karna sekarang kalau aku ditanya, umur berapa? Jawabnya 16 tahun, bukan 15 tahun lagi. Padahal aku suka umur 15. Dan satu tahun kedepan, mulai dari sekarang aku bisa buat KTP (Kartu Tanda Penduduk. Terus bisa ikut pemilu, bisa milih calon persiden, kecuali kalau aku milih golput.

Sudah. Sekian cerita saya :)
Read More

Minggu, November 20, 2011

Maafkan Kebodohannya

Masih kental dipikirannya, dan masih terasa nyata dalam pandangannya. Bahkan gambar pada pot bunga di depan ruangan itu pun masih dia ingat dengan jelas. Gambar ilustrasi burung merak yang diukir tangan. Itu baru sebuah gambar, belum lagi kenangan dari dalam ruangan tadi masih berlari-lari dalam otaknya.

Dia, adalah salah satu bagian dari kelas itu. Dulu. Entah dia masih diingat atau tidak. Yang pasti dia masih mengingat semuanya. Dia bukanlah seorang yang penuh percaya diri, atau seorang yang dengan mudah mampu menceritakan apa yang dia rasa pada orang sekelilingnya. Dia orang yang tertutup.

Seiring berjalannya waktu, seiring dengan semakin seringnya suara tertawa itu terdengar, semakin dia terbiasa mendengarnya, tanpa terasa dia sudah ikut tertawa. Perasaannya mulai berubah. Berubah ketika menyadari mereka baik, mereka menyenangkan. Tapi sayangnya dia belum bisa membuka diri banyak-banyak. Dia hanya ikut tertawa dan tetap diam. Tak pernah memulai terlebih dahulu. Perasaannya memang sudah berbeda, tetapi yang terlihat oleh mereka dan yang lain…dia tetap sama. Karna tidak ada perubahan dalam sikapnya.

Tahap demi tahap kehidupannya mulai dirasa normal, tidak sesulit dulu, dimana dia hanya menyimpan semuanya sendiri. Sudah lebih dari satu semester dia ikut berkumpul diantara mereka. Perlahan dia mencoba membaur dengan yang lain. Tetapi untuk usaha awal itu masih terasa janggal. Ya, dia takut perubahannya malah akan membuatnya terlihat sok atau berlebihan.

Mungin ada yang bisa menerimanya, tetapi lebih banyak yang tidak sepertinya. Dia salah, sekarang dia malah takut bertemu mereka. Tidak tau kenapa, mungkin karna dia malu. Dia sudah terlalu jauh dari mereka. Keinginannya untuk lebih dekat dengan mereka sudah sangat terlambat pikirnya.

Lama waktu berlalu meninggalkan kenangan yang telah dibuat masa lalu bersama mereka. Dia sudah menemukan dengan jelas jalan pikirannya sendiri. Dia tau dia salah, dan dia tau dia bodoh pada saat-saat itu. Saat dimana dia berpikir kehidupan baru didepannya terlalu baru, dan membuatnya takut untuk mencoba. Kini dia berpikir ketakutan untuk mencoba adalah perbuatan orang idiot. Dan dia tidak mau menjadi orang idiot. Dan kini malah ada pertanyaan dalam kepalanya, apakah jika terlambat mencoba juga bisa dikatakan idiot? Tidak! Banyak yang bilang hidup itu pilihan. Dia ingin mencoba atau tidak dalam kehidupannya, itu juga pilihan. Dan kapan dia ingin mencobanya, itu juga pilihan. Tentu bukan salahnya jika ia baru mencoba. :)

Tahun pelajaran sudah berakhir. Keterlambatannya sudah jauh. Dia tau dia salah. Pilihan yang dia pilih sekarang adalah berpikir positif. Dimana kesalahan adalah sesuatu yang tidak perlu disesali, hanya sesuatu yang membuatnya manusiawi. Dia akan bisa melepaskan penyesalannya. Dia akan mencoba yang baru dengan cepat, agar dia dapat menutupi kesalahannya.

***

Suatu hari dia bertemu kembali dengan bagian dari masa lalunya, teman. Pertanyaan dari basa-basi hingga ungkapan kata rindu tersampaikan. Dia bingung mau menjawab apa. Dia belum yakin bahwa mereka sudah menerimanya, dan apakah dia pantas untuk mengungkapkan kerinduannya juga?

Bukan. Bukan sombong. Hanya takut.

Kalian tau? Kerinduan bukan hanya bisa dungkapkan lewat kata-kata "Aku merindukanmu"

Atau tidak hanya bisa dilihat dari seberapa sering kita mengirim pesan dinding di facebook yang bertuliskan "Aku kangen kalian".

Mengirimkan mention di twitter dengan isi "I miss you" berkali-kali.

Dia bukanlah orang yang seperti itu. Tolong jangan menganggapnya sombong. Dia ingin kalian berpikir positif, tidak untuk memikirkan betapa sombongnya dia yang tak pernah mengungkapkan kata rindu untuk mereka.

Maafkan dia yang memilih diam. Maafkan ketakutannya yang lebih besar dari keberaniannya untuk berucap. Maafkan dia yang untuk kesekian kalinya memendam semua sendiri. Maafkan kebodohannya yang terlihat munafik, menutupi semuanya dan enggan berkata jujur dihadapan kalian. Maafkan dia.


Read More

Sabtu, November 19, 2011

Seni Berkualitas Tinggi

Sebelum aku menunjukkan karya-karya tangan manusia yang amat indah dan berseni, saya mau curhat dulu.
Beberapa hari ini banyak ulangan disekolah yang banyak menguras pikiran, sampai aku bisa ngerasain gimana sih rasanya jadi orang sibuk? ._.V
Dan disela-sela pelajaran, kalau pas pelajaran sama gurunya membosankan santai seperti misalnya pelajaran sejarah, BK, dll. Biasanya aku suka coret-coret dimana-mana. Dan suatu hari aku kepikiran buat bikin postingan yang isinya coret-coretan akuuu...
Ini coret-coretanku + coret-coretan temen-temen ku, dari yang udah jadi, belum jadi, setengah jadi, sampe yang nggak jadi. Coret-coretan dari  yang biasa-biasa saja sampe yang jelek tapi tetap memiliki unsur seni. Maklum gambaran anak-anak agak autis yang sudah terlanjur berbakat :))


Itu yang diatas gambaran aku pas pelajaran sejarah :D

Kalau yang ini gambaran temen aku namanya Hardita Rachma atau nama panggilan cowoknya Dika.


Kalau yang inii gambar temen aku juga namanya Gerisela atau nama cantiknya Giman! :D 


 Nah yang ini gambar temen aku juga! Dia anaknya pendiam beud, agak miring kejiwaannya karna rumahnya di Embong Miring (?) Namanya Yolla DLL



Ini juga gambaran anak pendiam yang tadi, ilustrasi dari ketua SKI yang hidungnya mekar -.-V



Yang diatas itu gambaran aku :) ini kalau nggak salah gambar pas pulang nunggu PIB/bimbingan belajar. Yang mewarnai teman aku yang nama kerennya Is atau Srot. Bukan sengaja loh yang diwarna cuma pohon sama daunnya, soalnya si Is cuman punya warna coklat sama ijo, jadi ya sudah, kita kan anak kreatif yang memanfaatkan apa yang ada. Memanfaatkan apa emang kere -_-



Satu lagi gambar yang kece abiez abies rabies (?) Gambarnya Giman. Keren sekalee kan gambarnya, kayak Sailormoon waktu TK. x.x


Ini satu lagi gambaran aku sendiri yang gambarnya pas tengah-tengah pelajaran Seni Budaya, terus itu yang ngasih warna temenku namanya Isrotul Fitriyah, atau panggilan kerennya Is atau Srot tadi.
Kenapa warna gambarnya cuman setengah? Karna pas belum selesai mewarnai, pensil warnanya udah diambil sama yang punya! *ketauan kalo minjem* *gak modal* Jadi nggak papalah, setengah-setengah juga tetap berseni. :p

Selesai. Itu tadi coret-coretan kita, anak-anak muda yang sudah ditakdirkan kreatif :D Pede amettt *gak pede gak hidup yeh*
Sebenernya ada lagii banyak yang mau aku kasih di blog ku ini, tapi ada sebagian gambar yang fotonya ilang. Malah ada sebagian gambar lagi yang belum di poto udah ilang :(

Sudah. Bye, dadahh ~~ :'D
Read More

Social Profiles

Twitter Facebook Google Plus LinkedIn RSS Feed Email Pinterest

Blogroll

Download

Apapun proses yang tengah kamu jalani, percaya deh! Kamu hebat :)

Popular Posts

Categories

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Followers

Angka Hoki

Cari Blog Ini

Translate

Laman

Pages - Menu

Popular Posts

BTemplates.com

Blogroll

About

About

Copyright © vikaetiana | Powered by Blogger
Design by Lizard Themes | Blogger Theme by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com